Sabtu, 13 Agustus 2011

Faktor-faktor alasan ibu mengganti kontrasepsi PIL dengan kontrasepsi suntik di puskesmas KTI KEBIDANAN


BAB I
PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang Masalah

Sejak Pelita V (1989 – 1994) Program Keluarga Berncana (KB) adalah gerakan masyarakat yang menghimpun dan mengajak segenap potensi masyarakat untuk berpartisipasi aktif dalam melembagakan dan membudayakan Norma Keluarga Kecil Bahagia dan Sejahtera (NKKBS) dalam rangka meningkatkan mutu dan Sumber Daya Manusia Indonesia. Hasil sensus penduduk tahun 1990 menunjukan bahwa gerakan KB Nasional telah berhasil merampungkan landasan pembentukan keluarga kecil, dalam rangka pelembagaan dan pembudayaan NKKBS. (Wiknjosostro, 1999 : 902).
Program Keluarga Berencana nasional bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan ibu dan anak serta mewujudkan keluarga kecil yang bahagia sejahtera melalui pengendalian kelahiran dan pertumbuhan penduduk, melalui usaha untuk penurunan tingkat kelahiran penduduk dengan peningkatan jumlah dan kelestarian akseptor dan usaha untuk membantu peningkatan kesejahteraan ibu dan anak, perpanjangan harapan hidup, menurunnya tingkat kematian bayi dan balita, serta menurunnya kematian ibu karena kehamilan dan persalinan.  (Hartanto H, 2002 : 388).
Searah dengan GBHN 1999 yang dijabarkan dalam Propenas (2000) program KB Nasional di Propinsi Lampung telah menunjukan perkembangan. Berdasarkan hasil SDKI 2000 – 2003, angka TFR Propinsi Lampung adalah 2,7 hal ini menunjukan masih diatas rata-rata TFR Nasional 2,6. Tetapi dibandingkan dengan TFR Propingsi Lampung hasil SDKI 1997 yaitu 2,91 menujukan penurunan 0,21 point. Menurunnya angka fertilitas tersebut didorong antara lain oleh meningkatnya tingkat pendidikan wanita, penundaan usia perkawinan dan usia melahirkan, serta bertambah panjangnya jarak antara kelahiran anak. (BKKBN, 2004 : 9).
Adapun pengguna konstrasepsi oleh peserta KB baru selama tahun 2003, sangat didominasi oleh suntikan 50,36 prosen, pil 40,90 prosen, IUD 2,67 prosen, MOW 0,22 prosen, Implan 4,30 prosen, Kondom 1,37 prosen dan MOP 0,03 prosen. Sedangkan pada tahun 2003 peserta KB baru yang menggunakan kontrasepsi suntikan meningkat sebanyak 50,35 prosen yang sebelumnya 49,52 prosen tahun 2002. Pengguna kontrasepsi pil menurun dari 42,37 prosen menjadi 40,90 prosen pada tahun 2003. (BKKBN,  2004 : 10).
Angka cakupan hasil pelayanan peserta KB yang berada di Kabupaten Lampung Utara adalah : IUD 2,35 prosen, MOP 0,13 prosen, MOW 0,44 prosen, Implan 5,35 prosen, Suntik 40,51prosen, pil 41,07 prosen dan Kondom 2,15 prosen. (BKKBN, 2004).
Berdasarkan hasil prasurvey yang penulis lakukan di Puskesmas Bukit Kemuning Kabupaten Lampung Utara, jumlah akseptor KB baru periode Januari 2003 sampai Januari 2004 kontrasepsi suntik sejumlah 193 orang (65,64 prosen) dan kontrasepsi pil sejumlah 51 orang (17,34 prosen). Dan ada 47 akseptor yang berganti cara dari kontrasepsi pil menjadi kontrasepsi suntik.

Mengacu pada hal tersebut diatas, maka penulis mencoba melakukan penelitian melalui wawancara kepada sejumlah wanita usia subur di Puskesmas Bukit Kemuning, yang mengganti kontrasepsi pil dengan kontrasepsi suntik.

 

B.     Rumusan Masalah

Dari uraian pada latar belakang masalah, maka diperoleh rumusan masalah dalam penelitian ini yaitu “apakah faktor-faktor yang menyebabkan ibu menganti kontrasepsi pil dengan kontrasepsi suntik ?”.

 

C.     Ruang Lingkup Penelitian

Dalam masalah ini penulis membatasi ruang lingkup penelitian dengan  :

1.      Jenis penelitian      : Deskriptif

2.       Subjek penelitian   : Ibu-ibu yang mengganti kontrasepsi pil dengan kontrasepsi suntikan.

3.       Objek penelitian    : Faktor-faktor alasan ibu mengganti kontrasepsi pil dengan kontrasepsi suntik.

4.       Lokasi penelitian   : Puskesmas Bukit Kemuning, Kabupaten Lampung Utara.

5.       Waktu penelitian   : Bulan Mei – Juni 2004

 

D.    Tujuan Penelitian

1.      Tujuan Umum

Mendapatkan gambaran tentang alasan ibu-ibu akseptor KB pil berubah menjadi akseptor KB suntik.


2.      Tujuan Khusus

a.       Diketahuinya alasan ibu mengganti kontrasepsi pil dengan kontrasepsi suntik ditinjau dari faktor usia.

b.      Diketahuinya alasan ibu mengganti kontrasepsi pil dengan kontrasepsi suntik ditinjau dari faktor pendidikan.

c.       Diketahuinya alasan ibu mengganti kontrasepsi pil dengan kontrasepsi suntik ditinjau dari faktor ekonomi.

d.      Diketahuinya alasan ibu mengganti kontrasepsi pil dengan kontrasepsi suntik ditinjau dari faktor parietas.

e.       Diketahuinya alasan ibu mengganti kontrasepsi pil dengan kontrasepsi suntik ditinjau dari faktor efek samping.

 

E.      Manfaat Penelitian

1.      Bagi Peneliti : untuk meningkatkan dan menambah pengetahuan serta pengalaman agar lebih memahami dan mengerti hal-hal yang berhubungan dengan alasan ibu yang mengganti kontrasepsi pil dengan kontrasepsi suntik.


2.      Bagi tenaga kesehatan : untuk evaluasi pelayanan kepada pasangan usia subur yang berhubungan dengan kontrasepsi.


3.      Bagi pasangan usia subur : agar menambah pengetahuan tentang keuntungan, efek samping dari kontrasepsi suntik.

 


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar