Minggu, 16 Januari 2011

Gus Dur ; Islam Liberal, Pemikiran Barat dan Pluralisme Agama

Pada Tahun 1973, Nahdatul Ulama bersama 3 parti islam lain telah dipaksa bersatu menjadi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) yang bersimbolkan kaabah dan bedasarkan islam. Namun selepas itu atas arahan Suharto, PPP hanya memegang konsep pancasila untuk diikuti.

Selepas itu Nahdatul Ulama keluar dari politik dan menjadi pertubuhan sosial, pendidikan dan keagamaan, di ketika inilah Abdulrahman Ad Dakhil Wahid atau Gus Dur dipilih menjadi pengerusi (Ketua Umum) pusat NU bersama Kiyai Haji Ahmad Sidiq sebagai Ketua Dewan Syuriah (berkaitan dengan Syariah) Ahmad Sidiq kemudian menyebutkan sikap dan pemikiran NU dalam berpolitik dan bernegara; pancasila sebagai dasar negara adalah final dan muktamad.

Gusdur dengan pemikirannya yang aneh (nyeleneg kata orang Jawa) mengatakan sebaiknya Assalamualaikum diganti dengan Selamat Pagi, Selamat Siang atau Selamat Petang dan Quran pun banyak mengandungi ayat-ayat lucah (berkaitan dengan hubungan Suami dan isteri).

Ucapan Gusdur ini membuat marah banyak orang, termasuk Mustayar (Penasihat Utama) NU masa itu KH As’ad Syamsul Arifin, menyatakan mufaraqah dengan NU dan Gus Dur, malahan sikap Gus Dur ini juga membuat pendukung NU terbelah, antara pro dan kontra, bahkan adik bungsu KH Yusuf Hashim dan adik kandungnya IR KH Salahudin Wahid ikut mengkritiknya, namun itulah Gus Dur dia mana kisah.

Bahkan semasa menjadi Presiden dia mengatakan orang islam ingin berjihad ke Ambon dan ke Palestin disebutnya bukan berjihad tetapi ingin berjahat,malahan beberapa waktu setelah reformasi ada beberapa geraja dibakar Gus Dur bukan main marah, tetapi apabila masjid dibakar dia hanya diam.

Dan paling menyedihkan adalah dia menyebut Tel Aviv adalah tanag perdamaian dan Israel adalah negara yang cinta damai.

Beberapa kali dia berkunjung ke Israel tanpa merasakan sensitivity umat islam, akhirnya diberi hadiah Shimon Perez Award, dan ada juga keinginan semasa menjadi Presiden Indonesia untuk membuka hubungan diplomatic antara Indonesia dengan Israel.

Rancangannya ini dikecam hebat, oleh banyak pihak bahkan penulis ditanya oleh beberapa pemimpin gerakan islam di Malaysia pada tahun 2000, bagaimana ini “Pak Gus Dur” saya jawab “Laisa Minna”, mereka akhirnya faham.
Gus Dur adalah tokoh kontroversi, yang melontarkan ide-ide yang tidak dijangka dan adakalanya tidak perlu ditanggapi, memang sangat berbeda datuknya KH Hasyim As’ary, bahkan dengan bakpaknya sendiri Kh Abdul Wahid Hashim, yang keduanya dikenal tawaduk dan zuhud serta sangat menjaga persoalan asas dan keluhuran syariah.

Agaknya kepandaiannya semasa di Mesir dan Iraq, masa belajar dulu yang tidak selesai, digunakan untuk menelan bulat-bulat novel-novel dan pemikiran barat.

Tiga persoalan yang menjadi masalah dengan Islam Liberal ini adalah;

1. Syariat islam, dilakukan dengan perubahan metodologi ijtihad.
2. Al-Quran dan tafsir AlQuran, dengan penghakisan konsep wahyu dalam islam dan penggunaan metode hermeneutika, yang tidak ada dalam tradisi islam.
3. Akidah islam, dengan merosak dasar dan pengertiannya, pada masa yang sama mereka menyebarkan Pluralisme Agama, yang menjadikan islam sama sahaja dengan agama lain.
Ini Pemikiran jahat salah dan harus terus menerus dilawan dengan hujah dan kebenaran yang pasti dengan kelompok ini, pada masa yang sama terus memberikan ilmu dan pengertian yang mendalam kepada umat islam.

Yang jelas bagi umat islam di Indonesia, yang mengerti soal ilmu dan pemikiran islam, Gus Dur berada dalam kutub pemikiran Islam Liberal, ini diperjelas lagi bila namanya termasuk dalam buku 50 Tokoh Islam liberal di Indonesia yang cukup laris di Indonesia dan Malaysia.

NU dan Muhamadiyah yang disedari atau tidak, secara perlahan sudah dimasuki oleh virus-virus liberal dalam gerakkannya, akankah pada muktamarnya tahun ini, adiknya Gus Dur, Ir Salahudin Wahid terpiliha menjadi Ketua Umum NU.

Figur ini dianggap peribadi yang baik penerus sikap dan keistiqamahan Hasyim Asyary dan Wahid Hasyim, dia berhadapan dengan beberapa pencabar salah satunya Ulil Abshar Abdalla, watak utama Jaringan Islam Liberal di Indonesia.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar